Pencitraan itu Penting

Jokowi lagi blusukan di pasar, dibilang pencitraan. Dahlan Iskan jadi pelopor mobil listrik dan sibuk mondar-mandir ngetest mobil listrik, dibilang pencitraan. Farhat Abbas suka ngetweet nyablak dan rajin nyari ribut, errrr.. bukan pencitraan sih, emang gitu aslinya.

Nah, dari contoh-contoh di atas, gue jadi nyimpulin bahwa banyak orang mengira pencitraan itu bukanlah hal yang baik untuk dilakukan. Tapi di mata gue, pencitraan itu penting. Gue nyadar, nggak ada manusia sempurna di dunia. Sedangkan sosok yang ingin disukai oleh banyak orang itu tentunya pengin banget diliat sisi-sisi baiknya. Emang lo nggak bakal ilfeel kalo liat Justin Bieber ngemilin upilnya sendiri? Atau ngeliat Kim Kardhasian ngupil pake lidahnya sendiri?

So, di sini maksud gue pengin ngelurusin bahwa pencitraan itu bukan berarti kita berubah jadi sosok sesempurna dewa. Pencitraan itu gunanya untuk menunjukkan sebagian sisi dari diri seseorang yang memang pengin ditunjukin ke publik aja. Nggak semua masalah kita, orang perlu tau, kan?

Di situlah fungsi pencitraan. Gue sendiri, setiap kali ngetweet, cukup menghindari ide-ide yang memancing isu SARA meskipun itu fakta. Tapi demi dapet pencitraan gue bukanlah orang yang suka nyari ribut dengan orang-orang fanatik, gue milih diem dan kembali ngebahas soal kehidupan anak muda, tentang cinta, bokek, galau dan boyband. Gue sebenernya juga gatel buat ngetwit atau ngeblog soal politik, soalnya gue gemes banget dengan tingkah sebagian pejabat-pejabat idiot yang suka bikin rakyatnya sengsara, dan jalannya segala jenis birokrasi yang selalu harus dilancarkan duit seakan-akan duit itu sifatnya seperti oli. Tapi gue coba menghindari ngomongin soal politik, karena gue pengin dikenal oleh para pembaca sebagai seorang mahasiswa cuek yang nganggep hidup itu nggak ada masalah yang kudu dipusingin. Gue cukup berusaha nunjukin bahwa gue mahasiswa yang selalu gagal mendapat gelar sarjana, tapi nggak pernah berhenti bikin hal-hal baru yang belum tentu bisa dilakuin oleh orang-orang yang udah sarjana. Udah paham konsep pencitraan positif di sini?

Nah, berhubungan dengan topik itu, sejak bulan November kemarin, gue mondar mandir keliling Indonesia buat ngisi kelas yang dibikin sama Indosat buat ngajakin temen-temen Duta iM3 ngebangun personal branding.

Duta iM3 apaan sih, Al?

Duta iM3 itu anak-anak muda yang dipilih sama Indosat buat jadi brand ambassador mereka. Biasanya setaun sekali ada regenerasi Duta iM3 yang dipilih sama Indosat. Awal tahun ini bakal ada seleksi lagi. Lo mau gabung? 😉

Nah, kebetulan gue kemarin kebagian ngisi di 6 kota dari total 10 kota yang beruntung kebagian kelas duta iM3. Empat kota sisanya diisi sama Benzbara, sahabat gue yang canggih banget kalo soal nulis novel romance. Diawali dari kota Batam, dilanjutkan di kota Kediri, Denpasar, Bandung, Jakarta dan Jogja. Setiap weekend, gue berbagi pengetahuan soal Personal branding buat adek-adek Duta iM3 di kota-kota tersebut.




Kelas di setiap kota rata-rata materinya hampir sama, karena temanya adalah membangun personal branding, atau bahasa simpelnya Pencitraan. Gue ngejelasin fungsinya Personal Branding itu apa. Gue ngejelasin gimana sih caranya ngebangun personal branding. Gue ngejelasin gimana nantinya kita harus bersikap, saat orang-orang bisa bosen main twitter. Dan anak-anak duta iM3 tuh asik-asik dan cerdas-cerdas banget. Mereka aktif buat nanya-nanya apapun yang mereka rasa belum jelas. Gue demen kalo ngisi kelas semacam ini, di mana gue ngerasa mereka bener-bener percaya kalo gue bisa ngejawab segala pertanyaan mereka. Dan mereka bisa ngerasa nyaman di depan gue untuk menjadi diri mereka apa adanya.


Buat kalian yang kemarin nggak sempet buat ikutan kelas gratis duta iM3 di beberapa kota itu, berikut gue rangkum apa aja yang gue bahas di kelas-kelas itu:

What is Personal Branding?
Seperti yang udah gue sebutin di atas, personal branding adalah bagian dari diri kita yang mau kita tunjukin ke publik untuk “dijual” dan dinikmati oleh orang lain. Misalnya, om Mario Teguh.. Sebagai motivator, dia nggak mungkin ngetweet keluhan-keluhan hidup seperti, “Kangen pacar orang.. Aku galau”, atau “Jam segini mau makan, nggak ada nasi.. Mati aja deh gue..”, atau “@JustinBieber, follback me please. Otherwise, I’m gonna kill my wife!” 

Yap, intinya personal branding ini menciptakan tuntutan di diri si pemilik persona untuk tidak melakukan hal yang berseberangan dengan persona yang dia bangun sendiri. Sehingga orang benar-benar percaya bahwa orang itu sifat aslinya memang sesuai konten pembicaraannya.

Kenapa Kita Harus Punya Personal Branding?
Personal Branding itu penting, mengingat melalui personal branding inilah kita mampu menunjukkan potensi diri kita. Sisi menarik dari diri kita yang akan kita jual kepada publik. Kalo kita tidak punya personal branding, orang tidak akan paham potensi diri kita apa. Mereka tidak akan bisa menyukai orang yang tidak punya hal menarik apapun di dalam dirinya kan?

Gimana Cara Membangun Personal Branding?
Pilih bagian mana yang pengin lo tonjolkan dari diri lo. Misal lo tuh suka banget ngomongin gadget, dan teknologi, ngomongin aja soal gadget dan teknologi secara konsisten, tanpa dicampur adukkan dengan ngebahas soal cinta.

Personal branding lo tadi sukses, saat ada yang pengin beli gadget, atau gadgetnya rusak, orang itu langsung kepikiran nama lo, karena lo rajin ngebahas soal gadget. Dan orang itu percaya lo bisa ngasih saran yang bener, mengingat di mata dia lo adalah seorang pakar gadget dan teknologi. Itu cuma contoh simpelnya doang sih. Lo bisa nyari sendiri persona lo di mana. Yang jelas, pastiin lo milih persona berdasarkan dari hal-hal yang lo nggak mungkin bosen buat ngejadiin hal itu sebagai topik pembicaraan. Sehingga lo bisa konsisten buat terus-terusan ngebahas atau bikin karya berdasarkan hal itu.

Yup.. Kira-kira itu sedikit rangkuman dari materi kelas gratis Duta iM3 kemarin. Gue berharap, materi ini bisa membantu kalian para duta iM3 pada khususnya, atau semua pembaca blog ini pada umumnya untuk lebih mengerti bahwa Personal Branding adalah jalan paling efektif untuk menjual diri dalam konotasi positif. Dengan membuat orang percaya, nyaman, dan butuh kepada kita, artinya personal branding kita sudah cukup kuat. Saat personal branding kita sudah cukup kuat, kita mau berkarya dalam bentuk apa aja, pastinya sudah ada orang-orang yang menanti karya kita di luar sana.

So, pertanyaan gue ke kalian sekarang adalah, lo udah mulai sadar dengan fungsi Personal Branding belum? Lo udah punya personal branding belum? Dan kalo ada pertanyaan mengenai topik ini, share aja di comment box ya! 😉

Ciao!