Kekurangan dan Kelebihan LDR

pic taken from: dcdouglas.com

“Nanti kalo kita ketemu, hal pertama yang mau aku lakuin adalah meluk kamu kenceng-kenceng ampe kamu cepirit.”

Buat temen-temen yang pernah ngalamin LDR, pasti nggak asing sama kalimat di atas. Ya, gue sendiri juga pernah LDR-an. Meskipun berakhir tragis dan dramatis, tapi kami sempet bertahan hampir 3 taun loh. (Baca kisah romantis LDR gue di SINI. Serta ‘semacam-puisi-patah-hati’ gue di SINI) Dan itu hubungan pacaran terpanjang yang pernah gue alamin. Soalnya gue nggak pernah pacaran sama manusia sebelumnya. Terakhir gue nyoba macarin nyamuk betina, eh.. abis bertelor dia mati. Sedih deh.

Nah, dengan pengalaman LDR sekian lama, gue jadi dapet buanyak pengetahuan tentang LDR. Dan berikut gue bakal nge-break down beberapa kekurangan dan kelebihan hubungan jarak jauh ini. Iya.. Yang gue bahas sekarang adalah “LDR = Long Distance Relationship”, bukan “LDR = Love in Different Religion”.

So, langsung aja kita bahas yaaaa..

Kekurangan LDR:

– Susah Ketemuan
LDR emang identiknya di jarak. Kalo lo pacaran ama anak kampung sebelah, itu bukan LDR. Apalagi macarin mas-mas tukang ojek, itu namanya LDT (Love Demi Tebengan). IMHO, hubungan itu bisa disebut LDR kalo tempat tinggal si pacar itu beda kota/provinsi/negara. Di mana, buat ketemu aja, butuh waktu dan biaya yang nggak sedikit. Dengan keadaan ini, udah pasti pelaku LDR nggak bakal bisa ketemu sesering mereka yang punya hubungan yang ‘wajar’. 

Nah, karena hal ini lah, akhirnya pasangan LDR biasanya mengalami kesulitan di saat si pasangan lagi bener-bener membutuhkan. Contoh: Mau minta tolong buat beliin pembalut dan ngambilin rok baru pas si cewek ‘tembus’ di kantin sekolah dan gak berani berdiri karena malu.

Kalo udah kayak gitu, mau gak mau si cewek cuma bisa ngandelin siapa aja yang lagi ada di dekatnya. Masalahnya, kalo keadaan pas-lagi-dibutuhin-nggak-pernah-ada gini sering terjadi, lama-lama tuh cewek bakal mengalami gejolak dalam dirinya. Bakal ada semacam pertanyaan, “Kalo memilikimu pun tidak pernah bisa mengusir sepi, lalu untuk apa hubungan ini tetap dijalani?”
Hayoloh~

Tapi buat gue sebenernya dalam LDR itu, “JARAK” bukan diukur dari berapa meter jauhnya tempat tinggal si dia, tapi diukur dari seberapa gede niat buat ketemu dan bikin dia bahagia. 😉

– Sering Miskom
Berhubungan dengan jarak lagi nih. Kurangnya intensitas pertemuan, menyebabkan pasangan LDR susah berkomunikasi. Karena komunikasi yang sebenarnya itu bukan hanya dari kata-kata atau tulisan tak bernada. Komunikasi yang sebenarnya itu melibatkan tatapan mata, sentuhan penuh makna, dan nada suara.


Tulisan, yang sering dipake di-chat oleh para pelaku LDR sangat mungkin menyebabkan miskomunikasi. Kenapa? Karena intonasi kalimat yang tertulis di chat-nya mengikuti mood si pembaca. Contohnya tulisan di chat gini:

“Kamu ke mana aja seharian?”

Kalo yang baca mood-nya lagi bagus, kalimat itu mungkin dibaca dengan nada yang halus. Sehingga hati si pembaca nggak tersinggung, dan bakal ngebales pertanyaan itu dengan bahasa yang lembut. Tapi kalo yang baca mood-nya lagi ancur, misal pas lagi PMS, atau yang baca abis ngambil rapor dengan nilai merah semua, pertanyaan di atas bakal dibaca dengan nada tinggi seakan-akan tulisan itu menginterogasi si pembaca dengan kasar. Endingnya? Dia bakal bales:

“MAU TAU MULU URUSAN ORANG! GUE JUGA PUNYA HIDUP SENDIRI, SU..!”

Yup.. That’s why I don’t like chatting by texts.

– Sering Curigaan
“Aku sih percaya orangnya, tapi aku nggak percaya sama lingkungannya.”
Sebagian besar pelaku LDR pasti punya ketakutan atau kekhawatiran akan terjadinya perselingkuhan yang dilakukan oleh pasangan. Soalnya orang itu nyadar, saat dia nggak ada di sekitar pasangannya, pasangannya bakal nyari siapapun yang ada di dekatnya untuk menemani atau sekedar berbagi. Masalahnya, kalo temennya berbagi itu baik, dia nggak bakal aneh-aneh. Sayangnya, hari gini jarang banget ditemuin orang yang mau diajak berbagi tanpa menyimpan keinginan untuk memiliki.

Dan salah satu kalimat yang paling bikin orang LDRan makin resah karena jauh sama pasangan adalah: “Lingkungan bisa mengubah kepribadian.” Ya.. Sebaik apapun dia di mata lo, semanis apapun dia di depan lo, saat dia udah bareng temen-temen yang nggak ngedukung hubungan kalian, pelan-pelan juga dia bakal terpengaruh untuk memudarkan perasaan. So, daripada curigaan, mending lo perhatiin juga lingkungan dia. Jauhin si dia dari lingkungan yang nggak mendukung hubungan kalian.

– Sering Berlebihan
Gue pernah bilang, “Jarak itu seperti kaca pembesar”. Apapun yang kita rasain, biasanya bakal terasa lebih menggebu-gebu. Nggak heran kalo pasangan yang LDR itu lebih sering nangis dibandingkan pasangan yang pacaran secara biasa. Kenapa? Karena pas rindu menggebu-gebu, pasangan LDR nggak bisa segera ketemu dan ngehapus siksaan rindu. Pas cemburu buta melanda, pasangan LDR nggak bisa segera ketemu kekasihnya, dan menanyakan tentang kecurigaannya. Endingnya ya cuma bisa nyesek di dada. Dan gue ngerti banget, perasaan semacam ini sangatlah menyiksa.

– Mahal
Siapa bilang LDR itu termasuk jenis pacaran yang murah? Mentang-mentang jarang ngedate, dinner atau jalan bareng, terus dipikir LDR itu jenis pacaran yang hemat duit gitu?


Di mata gue, LDR itu justru termasuk jenis pacaran yang relatif mahal. Di mana mau ngomong ama pacar aja kudu bayar tarif tiap menitnya karena ngobrolnya via telpon. Mau ngeliat muka pacar aja kudu bayar tarif internet tiap MB-nya karena ngobrolnya via video call internet. Mau nyentuh pacar dan dinner bareng aja, kudu bayar duit transport karena jarak yang cukup jauh nggak bakal bisa ditempuh dengan jalan kaki. Kecuali kalo nekat dan siap ngeliat betisnya jadi segede tabung elpiji.

So, ada yang masih mau bilang LDR itu termasuk jenis pacaran yang murah? Gue setuju asal pas LDR-an itu nggak pernah telponan, skype-an dan ketemuan. :)))

Oke, dengan berpedoman pada sila ke 5 dari Pancasila, biar adil nih.. Setelah gue jabarin kekurangan LDR, gue juga jabarin kelebihan dari LDR. Here they are!

Kelebihan LDR:

Gue nggak ngerti.
.

…..

Yup! Sekian sharing gue soal LDR. Gue harap kalian bisa menyikapi postingan ini secara positif. Kalo ngerasa bahagia dengan LDR-annya, ya silakan diceritain ke kita-kita. Semoga yang lagi ngalamin LDR bisa makin kuat imannya buat mempertahankan hubungannya. Dan semoga yang udah pernah ngalamin gagal LDR nggak cuma manggut-manggut aja, tapi diambil pelajarannya. Yap.. A relationship could be either history or victory. Your job is to decide it.

Oiyah kalo kalian ada pengalaman tentang gagal LDR gara-gara faktor-faktor yang gue sebutin di atas, atau kalian punya trik buat ngalahin masalah-masalah yang sering muncul di hubungan LDR, jangan ragu buat ngeshare di comment box ya! Siapa tau ada pembaca blog ini yang butuh pencerahan serupa. Thank you! 😀