Hal Besar Dari Masa Kecil

Hualo..
Hujan berguguran di malam minggu ini. Indahnya.. #JombloSirik #JombloDengki
Hujan ini ngingetin gue tentang masa kecil gue dulu. Yup.. Hujan itu jadi moment yang sangat ditunggu-tunggu oleh anak kecil. Kalo hujan turun, biasanya gue langsung lari ke halaman depan rumah, lari-larian, manggil temen-temen sekampung, terus main ujan rame-rame sambil telanjang. Mungkin kalo sekarang gue ngelakuin hal itu lagi, gue bakal dilarikan ke psikiater.

Nah, dengan semangat nostalgia, malem ini gue bakal sharing tentang beberapa hal yang dulu sering gue lakuin di masa kecil, dan tentu saja sekarang sangat gue rindukan. Langsung aja yak, here are those fun things!

Ilustrasi oleh: @ginataputra

1. Balap Sepeda
Jeruji roda sepedanya dikasih balon, terus ngebut sengebut-ngebutnya. Suara “Brum-brum-brum!” menggelegar bikin makin semangat untuk ngebut.

Ini adalah permainan favorit gue jaman kecil. Ntah kenapa meski gue cuma pake sepeda buluk warisan VOC, tapi gue berasa naik moge import dari Cilacap. Biasanya, untuk membuat balapannya lebih menantang, gue sama temen-temen bakal balapan di pematang sawah. Kebetulan kampung gue tuh masih banyak area persawahannya. And that was our playground. Balapan di pematang sawah itu nggak cuma melatih fisik, tapi juga kesabaran. Soalnya kita nggak bisa asal ngebut, salah-salah malah nyemplung ke sawah. Pulang-pulang kena omel simbah. Karena pakean basah dan penuh tanah.

2. Mandi di Kali
Di belakang rumah eyang gue, kira-kira 500 meter dari rumah lah, ada sungai Bengawan Solo. Sungainya lebar banget. 40 sampe 50 meteran gitu deh.. Tergantung lagi pasang atau surut. Jaman gue kecil, sungai Bengawan Solo masih relatif bening. Soalnya jaman gue kecil, mesin diesel belum ditemuin, jadinya jaman itu belum ada pabrik. So, belum ada yang namanya limbah dan pencemaran sungai. Iya, gue lahir jamannya T-Rex masih merajalela.

Gue sama temen-temen biasanya mandi di sungai itu. Kita rame-rame nyeberangin tuh sungai, berenang dengan bantuan batang pohon pisang, demi nyolong ketela yang ditanam petani di seberang sungai. Abis renang, biasanya kita bakar ketela rame-rame dan bercerita betapa deg-degannya kita waktu dikejar-kejar petani yang bawa parang marah-marah karena dicolong ketelanya.

Tapi misinya nggak selalu sukses, jaman gue kecil ada dua orang temen gue yang tewas tenggelam karena keabisan nafas dan keseret arus. Kita semua nangis, kita semua trauma, kita nggak mau mandi di sungai lagi. Tapi seminggu kemudian, kita udah lupa sama trauma itu, dan mandi di sungai lagi. Gak lama kemudian, ada yang tewas lagi. Tapi nggak ada yang bikin kita benar-benar trauma. Semua kerasa bahagia!

3. Tiduran di Jerami
Seperti point pertama di atas, sawah itu tempat main sempurna buat gue dan teman-teman. Selain balap sepeda, kita suka main di atas tumpukan jerami. Tumpukan jerami kan empuk tuh, biasanya tumpukannya lumayan tinggi. Bisa 2,5 meteran gitu deh. Nah, kita biasanya make tuh tumpukan jerami buat loncat-loncatan, kayak trampolin. Paling efek sampingnya, badan bentol-bentol dan terpaksa sering garuk-garuk selama seminggu.

Selain buat lompat-lompatan, tuh tumpukan jerami jadi tempat kita nungguin layangan yang lagi kita parkirin di langit. Biasanya kita baringan di tumpukan jerami itu, sambil ngeliatin layangan yang terbang tenang di atas kita. Lalu merenung tentang masa depan. Gue masih inget dialog gue sama sahabat kecil gue, namanya Supri.

“Jadi layangan itu nggak enak ya..” Celetuk gue
“Gak enak gimana? Bisa terbang kan enak..” Jawab Supri sambil ngelap ingusnya pake kaos
“Ya, dia bisa terbang setinggi apapun, tapi dia nggak bebas. Masih diiket tuh..” Itulah alasan gue waktu itu
“Oh.. Mau layangannya bebas?” Supri nawarin solusi
“Gimana tuh?!” Gue terbawa rasa penasaran

Supri pun spontan ngegunting senar layangan gue. Layangan gue pun terbang bebas dan jatuh nggak tau ke mana. Gue nangis. “Supri ki cen asu og!” Amarah menguasai pikiran gue. Supri cuma tertawa puas dan lari sampe Korea. Tapi, kita masih tetep temenan, nggak ada marah-marahan.

4. Belajar Kelompok
Jaman SD, pasti kita perna ngerasain belajar kelompok kan? Begitu juga gue. Gue paling semangat kalo diajak ikutan kegiatan belajar kelompok sama temen-temen sekelas. Apalagi kalo cewek yang gue suka waktu itu ikutan belajar kelompok juga. 

Setiap waktunya belajar kelompok, bukan belajarnya yang gue pikirin. Tapi gimana bikin cewek yang gue suka itu mau menganggap gue ada di sana. So, sebelum berangkat belajar kelompok, gue biasanya malah bingung mau dandan kayak apa. Gue cobain pakean satu lemari. Padahal pakean gue waktu kecil itu cuma tiga biji. Satu kaos bolong di ketek, satu kaos kelunturan celana jeans, satu kemeja ilang kancingnya semua. Tapi yang jelas, gue lebih pede pake pakean yang bukan seragam. Gue sendiri juga penasaran sama cewek yang gue suka gimana penampilannya kalo nggak pake seragam sekolahnya. Yang kepikiran di gue sih, waktu itu belajar kelompok itu berasa first date banget, meskipun cewek yang gue suka nggak berpikir hal yang sama. 

5. Nyolong Mangga
Masa kecil kayaknya belum gaul kalo belum ngalamin nyolong buah Mangga punya tetangga. Nah, demi menuruti tuntutan itu, gue pun ikutan nyolong Mangga tetangga sebelah gue. Jadi sebelah rumah gue itu ada bapak-bapak yang hidup sendirian tanpa keluarga. Kebunnya banyak pohon mangga. Tapi dia pelit banget. Siapapun yang minta Mangga dia, nggak bakal dibolehin. Bahkan dia lebih rela Mangga-mangganya membusuk di pohonnya daripada dimakan tetangga. Saking pelitnya, bapak ini suka ngitungin berapa jumlah mangga siap petik yang ada di tiap pohonnya setiap hari. Jadi kalo ada yang berkurang jumlahnya satuuuu aja, dia bakal ngeintrogasi semua anak tetangga. Cara interogasinya sadis banget. Dia bakal ngegelitikin kita sampe pipis-pipis maupun mencret lewat hidung kalo nggak ngaku juga.

So, biar aksi nyolong gue gak ketauan, gue nggak metik mangga itu dari pohonnya. Tapi langsung gue makan tuh Mangga di pohonnya. Gue sisain bijinya masih menggantung di batangnya, biar dikira tuh Mangga dimakan sama binatang liar. Yup.. Dengan penuh kehati-hatian, gue gigitin tuh mangga perlahan di malam hari. Kurang lebih 15 menit kemudian, mangga yang tadi utuh, tinggal sisa bijinya doang menggantung utuh. Malam itu gue seakan kesurupan siluman codot.

Gue seneng, gue ngerasa sukses jadi maling. Setelah kenyang, gue pun pergi ke mushola untuk sholat tobat. Nah, kira-kira sejam kemudian karma terjadi. Kepala gue pusing-pusing, dan gue nggak tahan buat muntah. Akhirnya gue nggak bisa tidur sampe pagi gara-gara pusing-pusing dan muntah-muntah. Gue bingung, apa Tuhan menghukum gue karena kenakalan gue? Apa gue kena santet? Apa bapak yang punya mangga itu muridnya Eyang Subur?

Besoknya, gue dapet jawaban. Bapak-bapak pelit itu, ngomel-ngomel di kebun mangganya. Dia bilang, “Ini Mangga baru kemarin disemprot Pestisida kok ya tetep aja ada tupai yang doyan ya?”

Mendengar kata-kata bapak tadi, gue langsung minta dilarikan ke UGD. Yup.. karma is a bitch.

6. Persahabatan Sejati
Point yang paling gue suka dari kehidupan masa kecil gue adalah bagian persahabatannya. Persahabatan anak-anak kecil itu bener-bener sempurna. Nggak pernah ada intrik di dalamnya. Semua dilakukan atas dasar rasa apa adanya. Nggak ada misi lain di dalamnya. Nggak ngomongin temen di belakang, nggak manfaatin temen buat keuntungan diri sendiri, nggak ada rasa sungkan. Yup.. Temen sama sahabat beda loh.. Teman itu kadang masih menyimpan rasa sungkan, sedangkan sahabat itu suka blak-blakan demi kebaikan.

Contoh:
Lo nanya: “Aku gendutan gak?”
Teman: “Gak kok. Kamu tetep cantik..”
Sahabat: “Itu betis apa galon deh?! Diet kek..”

Seperti anak kecil.. Yang selalu jujur mengatakan apa yang ada di kepala mereka. Gue kangen sifat itu. 🙂

Tapi kawan-kawan, semua hal di atas nggak akan terasa menyenangkan tanpa bantuan imajinasi. Nggak bakal terasa asyik. Semua hal di atas bakal dianggep bodoh. Balapan sepeda, main hujan, berenang di sungai, adalah kegiatan-kegiatan bodoh menurut logika. Tapi itu semua kegiatan yang sangat menyenangkan menurut imajinasi. Itulah yang gue rindukan dari masa kecil. Kemampuan berimajinasi yang luar biasa, tanpa diganggu oleh cerewetnya logika. Itulah kenapa, sampe sekarang pun, gue masih mainin mainan bocah kayak Radio Control, mobil-mobilan atau action figure, biar kemampuan berimajinasi gue nggak mati.

Di meja kerja kantor gue, selalu ada ginian.

Sadarkah kita? Semakin dewasa usia manusia, mereka akan semakin mengandalkan logika. Padahal, indahnya hidup justru bisa dinikmati dengan bantuan imajinasi. Kita layak belajar menikmati hidup dari anak-anak. Agar hidup nggak sekaku permainan catur. 🙂 “Hal besar dari masa kecil” yang gue maksud di judul postingan kali ini adalah, imajinasi. Kalian masih suka berimajinasi? Harus!

Yup.. This is the end of this post. Kalo temen-temen mau nostalgia dengan berbagi cerita tentang indahnya masa kecil atau hal-hal yang sering dilakuin di masa kecil, silakan share di comment box di bawah ini ya.. Terima kasih! 😀