Fenomena Selebtwit yang Nulis Buku

Kemarin gue dapet kabar ada salah seorang oknum Selebtwit (Orang dengan akun twitter yang berfollower lebih banyak daripada jumlah tweetnya), yang sedang bermasalah dengan seorang ghost-writer (Orang yang menuliskan buku untuk orang lain). Gue shock, gue mangap, gue nguras jamban. Gue nggak bakal nyebutin identitasnya, karena gue nggak mau bikin orang-orang yang sok paham ikut-ikutan ngebully tuh oknum seakan-akan mereka ikut dirugiin.
Kabar tidak sedap merebak kemarin waktu gue event di Jakarta. Ada temen satu komunitas blogger gue yang ngasih tau kalo temennya lagi bermasalah dengan oknum selebtwit ini. Dia bilang, temennya itu adalah orang yang nulisin naskah buku nih oknum, tapi endingnya mereka mengalami kesalahpahaman yang menyebabkan pertengkaran antara si selebtweet dan si ghost-writer ini.

Oke.. Gue nggak peduli sama masalah apa yang terjadi antara mereka. Gue juga nggak peduli udah sejauh apa pertengkaran mereka. Udah pukul-pukulan kek, udah santet-santetan kek, udah saling nyetrika punggung lawan kek, gue nggak peduli. Yang gue garis bawahin adalah, oknum selebtwit ini make ghost-writer. Yang intinya adalah, dia meminta orang lain untuk menuliskan naskah buku, dan nantinya bakal diterbitin atas nama si selebtwit itu dengan imbalan yang sudah disetujui sama kedua belah pihak.

Gue kecewa, karena gue ngerasa tertipu. Soalnya dulu pas denger kabar nih oknum nulis buku, gue gak sabar buat ngebeli dan ngebaca buku itu. Untuk melihat progress dia belajar nulis sudah seperti apa. Tapi endingnya, gue baru tau ternyata buku itu terbukti memang ditulis oleh orang lain.

Hal ini bikin gue inget kalo kira-kira dua tahun terakhir, Gramedia diserbu oleh buku-buku karya selebtwit yang melimbah. Sebagian dari buku itu memang keren dan worth it untuk dibeli dan dibaca. Tapi sayang, sebagian lagi, hanyalah bagus untuk dijadikan merchandise bagi fans mereka. Atau dijadiin bahan poto bareng buat ditwitpic biar diretweet oleh penulisnya. To be honest, gue lebih suka pembaca buku gue ngasih komentar mereka soal isi buku gue, daripada mereka beli buku gue, dipoto, ditwitpic, terus dijadiin ganjalan kaki meja.

Perbandingan dari karya yang benar-benar bagus dan karya yang seadanya, cukup timpang. Buku-buku selebtwit yang kualitas tulisannya “seadanya” membanjiri gramedia. Ada yang isinya kumpulan tweet, ada yang isinya kumpulan tips, ada yang isinya kumpulan cerpen yang dikirim oleh follower mereka sendiri, ada juga yang isinya cerita yang terlalu dipaksa untuk lucu, tapi gagal.

Hal itu mungkin yang akhirnya membuat banyak calon pembaca jadi skeptis sama buku-buku yang ditulis oleh orang-orang yang mereka sebut selebtwit. Banyak calon pembaca yang mulai berani untuk komen,

“Halah.. karya orang berfollower banyak mah basi semua.. Cuma jual nama..”
“Halah.. dia mah lucunya cuma di twitter aja..”
“Halah.. ini novel apa buku saku pramuka?”

Yang lebih ngebetein lagi adalah, kalo ada orang yang dengan pedenya bilang ke gue, “Eh.. Lo bisa nulis buku gara-gara follower lo banyak kan?”

Gue kasih tau ya, untuk nulis buku itu bukan dengan bermodalkan punya followers banyak, tapi dengan belajar banyak-banyak, membaca banyak-banyak, dan menulis banyak-banyak. Dan FYI, buku pertama gue udah terbit jauh sebelum gue twitteran. Untuk cerita dan bukti-bukti zaman gue mengejar mimpi buat jadi penulis, silakan cek DI SINI.

Tapi gue nggak nyalahin komentar orang-orang yang kurang suka sama buku-buku selebtwit itu. Gue cuma resah karena pasar mulai skeptis ama penulis buku yang punya follower banyak, atau orang berfollower banyak yang bikin buku. Mengingat, emang nyari buku atau novel-novel yang berkualitas, hari gini emang susah. Buku-buku karya selebtwit yang membanjiri gramedia emang jumlahnya bisa bikin mulut gue menganga.

Hal itu pastinya ada penyebabnya. Yang udah pernah gue temuin sih, itu berkat ulah penerbit ‘nakal’ yang mengejar kuantitas penjualan dibanding kualitas produk. Contohnya, beberapa bulan yang lalu ada satu akun twitter yang mengeluhkan tentang regulasi penerbitan naskah buku. Singkatnya, waktu itu dia ngajuin naskah ke sebuah penerbit, lalu penerbit itu bilang naskahnya diterima. Tapi si penerbit ‘nakal’ itu juga bilang, naskahnya bakal diterbitin kalo dia sudah punya 200ribu follower. Tentu saja si calon penulis ini kecewa karena followernya cuma ada ratusan orang doang. Saat itu dia ngetwit, “Kalo untuk jadi penulis buku gue kudu punya ratusan ribu followers, gue milih untuk mengubur impian gue buat jadi penulis.”

Kalimat dia itu bikin gue kecewa. Pasalnya, dia menggeneralisirkan seakan-akan semua penerbit itu menuntut calon penulisnya untuk punya followers banyak agar bukunya bisa diterbitkan. Faktanya, nggak semua penerbit begitu. Tuh orang terlalu mudah menyimpulkan, sebelum mau berusaha mencari penerbit lain yang lebih bijak.

Selain mensyaratkan calon penulis untuk berfollower banyak, si penerbit ‘nakal’ ini juga ada yang bergerak secara brutal dengan cara mencari orang-orang yang punya akun twitter berfollower banyak, lalu disodorin SPPB (Surat Perjanjian Penerbitan Buku). Fakta ini gue temuin di beberapa temen gue yang punya followers banyak. Dia bingung, udah tanda tangan SPPB, tapi belum punya naskah. Gue juga bengong. Zaman gue dulu, gue kudu ngirim naskah ke penerbit, kalo udah diterima dan diedit, baru deh bisa nandatanganin SPPB. Lha dia? Dia bisa dapet SPPB sebelum punya naskah! Regulasi macam apa ini? Gue gemes dengan penerbit model begini. Gue sebel sama penerbit yang nyuekin orang-orang berbakat dan punya karya di luar sana, demi orang-orang yang sama sekali belum punya karya dan bermodalkan punya massa.

Dengan prosedur semacam ini, tentunya bakal membuat si selebtwit yang udah tanda tangan SPPB ini merasa terpaksa untuk segera bikin naskah. Naskahnya bakal bagus atau nggak?

Bisa ada 2 kemungkinan. Kalo si selebtwit ini emang punya skill dan jam terbang yang lumayan di dunia penulisan, karyanya pastinya bakal enak untuk dibaca. Nah, kalo si selebtwit ini nggak punya skill apa-apa tapi menyanggupi untuk tanda tangan SPPB, dia bakal melakukan segala cara untuk menghasilkan bukunya. Ntah itu cuma sekedar kumpulan tweet, atau total copas isi blog doang tanpa ada usaha untuk re-write. Sebenernya ngambil materi dari blog sendiri sih gapapa, kan bukan hasil karya orang lain juga. Tapi setidaknya, coba di-rewrite biar cocok dengan tema buku lah. Minimal kumpulin cerita-cerita yang benang merahnya sama, gitu loh. Terus, untuk kasus make ghost-writer di atas, itu modus yang gue juga baru tau. Walaupun praktek ghost-writer sudah sangat lumrah di dunia penulisan.

Nah, untuk meluruskan hal ini, gue mau ngasih saran kepada semua pembaca dan calon pembaca. Selebtwit itu juga manusia. Ada makhluk berperasaan dan bernyawa di balik setiap akunnya. Kita nggak boleh ngeremehin hasil kerja keras mereka dengan nge-judge “semua buku karya selebtweet pasti abal-abal.”

Nggak kok.. Ini di luar kapasitas gue sebagai orang yang mengenal mereka loh ya.. Ada sebagian karya dari selebtwit yang memang layak diterbitkan dan pantas untuk diapresiasi. Mungkin karena mereka juga sudah lama menggeluti dunia menulis, dan baru sekarang mereka dapet kesempatan untuk bisa menerbitkan karya mereka. Atau, mungkin saja mereka memang cukup berbakat di dunia menulis. Di sini, gue ngajak kalian untuk benar-benar memahami secara harfiah, quote “Don’t judge a book by its’ cover”, “And don’t judge a book by its’ twitter”.

Aku capek kak, tiap beli buku selebtwit, ternyata isinya nggak sesuai ekspektasi!!

Oke, menanggapi keluhan seperti di atas, gue mau ngasih beberapa tips yang mungkin efektif dan mungkin juga nggak, tapi setidaknya bisa sedikit membantu memutuskan para calon pembaca buku selebtwit untuk membeli atau tidak.

1. Cari contoh tulisan tuh selebtwit yang lebih dari 140 karakter.
Buku kan nggak cuma 140 karakter. Menulis buku itu perlu stamina yang jauuuh lebih kuat dibandingkan ngetwit. So, karena tulisan di buku itu panjang, si penulis bisa terdistraksi moodnya oleh keadaan sekitar. Mungkin juga kualitas tulisannya makin ke belakang makin menurun karena si penulis merasa kecapekan. Ya, itu semua dikarenakan dia tak terbiasa nulis panjang-panjang. So, untuk tau seperti apa kualitas tulisan si selebtwit yang lebih dari 140 karakter, coba kalian cari blognya tuh orang, terus baca-baca deh isinya. Kalo dirasa cocok dengan kriteria tulisan yang bisa kalian nikmati, beli deh bukunya~

Tapi gue juga nggak bilang kalo selebtwit yang nggak ngeblog itu tulisannya jelek loh. Nggak. Setidaknya, dengan ngeblog, para calon pembaca jadi tau ke mana mereka bisa mendapatkan sample ‘produk’ yang bakal mereka beli.

Jadi, kalo dia nggak punya blog, calon pembaca kudu nyari contoh tulisan di mana?

2. Baca dulu blurpnya
Blurp, atau cuplikan cerita yang biasanya ada di cover bagian belakang buku, bisa jadi pertimbangan buat kalian yang mau beli buku selebtwit. Setidaknya, kalian bisa menilai beberapa hal dari blurb itu:
a. Bisa bikin penasaran?
b. Kalo komedi, Punchline-nya nendang?
c. Gaya penceritaannya asik atau basi? Sesuai nggak sama lo?

3. Nyicip yang udah kebuka
Kalo kalian main ke Gramedia, biasanya kan ada buku-buku yang plastiknya udah nggak ada. Jadinya kalian bisa ngebaca isi bukunya. Nah, sebelum ngebeli buku karya selebtwit, kalo kalian masih ragu, kalian bisa baca dulu buku yang udah nggak disegel itu. Tapi inget, baca 1-2 bab aja ya.. Kalo kalian baca ampe habis, kasian gramedia. Ntar anak bini mereka mau makan pake apa?

Selain di Gramedia, kalian juga bisa nyicip baca dulu buku itu misal temen kalian udah ada yang beli dulu. Tapi harap diinget, kalo emang bukunya bagus dan cukup menarik, silakan dibeli sendiri ya. Biar para penulis juga makin semangat untuk berkarya lagi karena merasa usahanya sudah diapresiasi.

4. Liat penerbitnya
Gue adalah tipe orang yang loyal sama karya-karya dari penerbit tertentu doang. Soalnya, gue pernah nyoba beli buku dari penerbit lain, dan ternyata kualitas editingnya mengecewakan. Penerbit yang bagus, bakal menyaring karya yang masuk dengan teliti, mengolah naskah dengan sepenuh hati, dan menerbitkan buku yang nggak cuma menargetkan royalti, tetapi juga mempertimbangkan kualitas isi.

5. Persona
Penulis yang baik, biasanya punya persona tulisan yang khas. Kalo lo mau beli buku karya selebtwit, coba perhatiin, apakah di twit-twitnya itu, dia sudah mampu menggambarkan persona yang kuat? Atau dia cuma ngetwit random doang, berdasarkan trend-trend yang sedang lewat?

6. Cek review
Sebelum beli, coba cek review dari orang-orang yang udah pernah baca buku yang mau lo beli itu. Untuk nyari review, bisa kalian cek GoodReads, atau googling aja. Siapa tau ada yang pernah ngepost reviewnya di blog mereka sendiri. Pastiin kalo bisa baca dengan teliti review mereka. Apakah kekurangan-kekurangan yang mereka sebutin itu bisa lo tolerir? Apakah kelebihan-kelebihan yang mereka sebutin itu sesuai ekspektasi lo?
Itu sebagian tips dari gue buat kalian yang sering mengalami dilema saat mau membeli buku karya selebtwit. Gue juga nggak menjamin semua tips itu bakal 100% efektif. Semua kembali ke kalian sendiri. Kalian yang tau kebutuhan kalian itu seperti apa. Apa yang gue lakuin sekarang, cuma ingin menghindarkan kalian dari istilah ‘Beli kucing di dalam karung’.

Gue cuma peduli aja, karena gue tau sebagian dari kalian perlu nabung untuk membeli sebuah buku. Dan gue tau gimana kecewanya sudah nabung lama-lama, tapi buku yang dibeli nggak sebagus yang dikira.

Yup.. This is the end of the post. Gue nggak ada niat untuk memojokkan siapapun juga. Maaf banget kalo ada pihak yang merasa tersinggung dengan tulisan gue ini. Yang gue usahain adalah mengurangi tuduhan para calon pembaca yang mulai mikir kalo semua karya-karya selebtwit itu basi. Buat gue, semua karya itu bagus, bagi orang yang bisa menikmati. Jadi, yang menurut lo nggak bagus, bisa aja menurut orang lain bagus. Please, don’t hate something that you don’t understand. 

Kalo ada yang mau sharing soal pengalamannya pas beli buku-buku karya selebtwit, atau tambahan tips buat milih buku-buku karya selebtwit buat dibeli, silakan share di comment box ya! Semoga postingan hari ini berguna.

See ya! 😀