Fase-Fase Perubahan Gaya Pacaran

“Kamu kok nggak seromantis dulu?” Ucap Ningsih kepada Supri.
“Ah.. kayak ababil aja..” Jawab Supri santai.
“Ya kan sekali-sekali boleh juga..” Ningsih mencoba memaksakan keinginannya.
“Lebay ah. Udah ya! Aku mau tidur.” Supri menutup telpon, dan melempar hapenya ke kasur.
Ningsih pun cuma bisa memandangi hapenya dengan penuh amarah, dan mengucapkan, “Lanangan Jancuk!”

Kenapa? Kaget sama pacar yang mendadak cuek?
Kaget sama pacar yang mendadak gak romantis?
Kaget sama pacar yang udah 3 bulan nggak pernah beli pembalut?

Nah, dalam pacaran, tentunya ada fase-fase yang harus dijalani. Sama kayak bayi, tentu ada fase-fase perubahannya, kayak bisa tengkurep->bisa ngesot->bisa merangkak->bisa jalan->bisa minta folbek, dll. Nah, malem ini gue bakal ngebahas fase-fase dalam pacaran yang tentunya bakal kalian alamin atau mungkin sudah pernah kalian alamin. Buat yang belum ngalamin, semoga tulisan ini bisa ngasih petunjuk agar kalian siap mengalaminya. :p

PeDeKaTe
Dagdigdug tiap ketemu dia, badan gemeteran waktu pertama kali bisa gandeng tangannya, dan pas pertama bisa meluk dia, mendadak ngaceng. Ya.. Itulah perasaan yang sering dirasain oleh orang-orang yang lagi pedekate. Menurut gue, fase terindah dalam hubungan asmara adalah fase pedekate ini. Soalnya, di masa pedekate, semua hal yang dilakuin sama pasangan selalu sukses bikin jantung berdebar-debar. Di fase ini juga, kalo berantem, bakal saling buru-buru minta maaf. Indah.

Di fase Pedekate juga, kedua belah pihak berusaha untuk sama-sama terlihat sempurna di mata gebetannya. Mereka akan sama-sama bersikap manis, dan  mereka akan sama-sama bersikap romantis. Cewek yang biasanya cerewet dan suka salto di meja kantin, bakal berubah jadi pendiem dan sok dewasa. Cowok yang biasanya cuek banget, bakal berubah jadi cowok yang lebih care dari Kak Seto. Indah.
Satu Bulan
Usia pacaran satu bulan juga masih menjadi masa-masa yang indah. Pada fase ini, orang yang pacaran bakal selalu ngerasa pasangan mereka adalah manusia terpenting dalam kehidupannya. Bahkan, ada yang setelah jadian, terus nggak pernah lagi nongkrong sama temen-temen se-gank-nya. Bener kata orang, kalo lagi jatuh cinta, dunia berasa milih berdua. Manusia-manusia lain itu imigran gelap dari planet Namex.

Bulan pertama pacaran, masih seneng buat pamer poto mesra di social media. Masih seneng jalan kemana-mana bersama, nggak terpisahkan. Saking nggak mau pisah, saat jalan di mall sama pacar pun jalan bareng pake bakiak. Keren.

Satu bulan pertama pacaran, masih bakal sering berkomunikasi. Meski baru lima belas menit yang lalu jalan, begitu nyampe rumah langsung lapor ke pasangan. Meski baru tadi dinner bareng, sesampainya di rumah langsung telponan sampe hapenya meleleh. Masih ada kata “Muach!” di telepon. Masih ada emoticon “:-*” di chat. Masih ada kalimat “Selamat bobo sayang.. Aku cinta kamu” di SMS. Indah.

Enam Bulan
Enam bulan pacaran biasanya udah kerasa ada perbedaan kelakuan. Selain sifat asli yang muncul, ada juga ketidakcocokan yang selama ini dipaksa untuk dicocokan juga muncul. So, di fase ini pertengkaran-pertengkaran kecil mungkin mulai terjadi. Selain karena ketidak cocokan karakter maupun pola pikir, bisa juga karena titik jenuh udah mulai muncul. Namanya manusia, hal seindah apapun, kalo terjadi tiap hari, pasti bakal kerasa bosennya.

Nah, banyak kok pasangan yang mulai kandas hubungannya di fase 2 sampe 6 bulan usia hubungan mereka. Bisa karena ilfeel, misal baru tau kalo pasangannya ternyata suka boker jongkok di kloset duduk. Atau bisa juga ilfeel karena baru tau kalo pasangannya ternyata udelnya ada tiga.

Di fase ini, udah bakal jarang ada kalimat-kalimat mesra yang dilontarkan ke pasangan. Bakal jarang ada emoticon “:-*” di chat. Dan bakal mulai males bilang “Muach!” di telepon. Dan mungkin, di fase ini bakal mulai muncul kalimat “Nggak usah manja deh~” dari mulut pasangan.

Lanjut atau enggak hubungan di fase ini, tergantung pada pasangan itu sendiri. Sebenernya di fase ini, para pasangan itu lagi ngejalanin proses adaptasi. Menyatukan dua karakter yang berbeda tentunya nggak mudah sama sekali. Harus ada yang mau mengalah, harus ada yang mau menahan amarah, harus ada yang bisa mengerti. Harus ada yang mampu menahan diri.
Satu Tahun
Fase satu tahun hubungan ini sebenernya udah enak buat dijalani. Nggak bakal banyak “surprise” dalam artian nggak bakal banyak hal-hal baru dalam karakter pasangan yang muncul. Dalam usia hubungan setahun, tentunya pasangan itu bener-bener udah kenal karakter satu sama lain. Mereka nggak bakal ilfeel meskipun pacar suka kentut di dahi pasangan, atau ngeliat pasangan ketombean 5 kilogram.

Ancaman pada pacaran di fase satu tahun atau lebih, adalah pada rencana masa depan. Yup, orang yang udah pacaran lama, bakal mikir jauh ke depan sana. Mau nikah di mana? Mau kerja apa? Bisakah kerjaan itu mencukupi kebutuhan hidup berdua?

Banyak temen gue yang putus meskipun udah pacaran lebih dari setahun karena masalah keluarga. Ya, dalam hubungan yang mulai serius, kalian bakal melibatkan lingkungan yang lebih gede. Dari yang dulunya pacaran itu cuma urusan kalian berdua, bakal berubah jadi urusan sekeluarga. Bisa aja pas kalian mau nikah, keluarga nggak setuju karena beda agama atau beda suku budaya atau beda spesiesnya, dll.

Untuk menghadapi tantangan itu, kalian harus bisa bener-bener kompak sama pasangan. Yakinkan pasanganmu kalo dia masih ragu buat hidup sama kamu. Yakinkan keluarga pasanganmu kalo mereka bisa menerima kamu jadi anggota keluarga baru. 

Nah, kayaknya itu dulu pembahasan gue soal fase-fase dalam pacaran. Semoga temen-temen yang lagi pacaran, bisa dapet pencerahan dari tulisan ini. Tenang, perubahan itu emang akan selalu ada. Karena perubahanlah yang memberi hidup ini warna. Intinya, kelanggengan hubungan itu berawal dari kedewasaan kita untuk menyikapi perubahan. Biarkan sikap, keadaan, lingkungan berubah. Tapi jangan biarkan perasaan ke pasangan juga ikut berubah. 

Kalo kalian, hubungannya pernah kandas di fase mana?
Oiyah.. Buat temen-temen yang mau bagi-bagi pengalaman soal fase-fase pacaran kalian, silakan share di comment box ya!

Okay.. Gue mau pamit bobo dulu.. Malem minggu ini terlalu cerah untuk dihabiskan sendirian. Bye bye!